Selasa, Mei 04, 2010

12 Manfaat Solat Berjemaah buat ummah

Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin rahimahullah menyebutkan 12 manfaat yang boleh dipetik dari solat berjemaah, iaitu:

kelebihan solat berjemaah @ isuhangat

Pertama , terjalinnya rasa kasih sayang antara sesama umat Islam. Kerana dengan perjumpaan antara satu dengan yang lain dan juga dengan berlakunya saling bersalaman di antara mereka tentu akan menyuburkan rasa kasih sayang di antara sesama mereka.

Kedua , terjadi perkenalan. Biasanya ada orang lain yang belum dikenali solat di bersama mereka nescaya mereka akan bertanya siapakah orang yang sembahyang bersama kita ini? Maka dengan itulah kemudian terjadi saling kenal mengenali (ta’ruf).

Ketiga , menampakkan salah satu syiar Islam. Kerana solat termasuk salah satu syiar Islam yang terbesar. Sehingga jika orang-orang dibiarkan saja untuk solat di rumah mereka masing-masing tentulah tidak akan mudah diketahui oleh orang yang beragama lain tentang kewajipan bersoalat.

Keempat , untuk menampakkan kewibawaan umat Islam, iaitu ketika para jamaah masuk secara beriringan ke masjid dan keluar darinya secara bersama-sama

Kelima , untuk mengajari orang yang jahil (belum tahu). Karena kebanyakan orang boleh memuat faidah tentang tata cara solat yang disyariatkan melalui media solat jamaah. Dimana seseorang bisa mencontoh makmum yang di sampingnya. Begitu juga makmum boleh mencontoh imamnya, dan faedah lain yang serupa.

Keenam , melatih umat Islam untuk bersatu padu dan tidak berpecah belah. Kerana di dalamnya para makmum akan sentiasa bersatu mengikuti seorang imam. Sehingga apabila dilihat dengan pandangan yang lebih luas lagi akan dapat menjadi pelajaran bagi kita untuk bersatu di bawah kepemimpinan seorang imam sehingga umat ini tidak akan berselisih dan bercerai berai.

Ketujuh , mengendalikan diri. Kerana apabila orang sudah terbiasa untuk terus menerus mengikuti imam secara detail, “Jika imam bertakbir, maka iapun takbir, “tidak berlengah-lengah, tidak mendahului dan juga tidak berterabur tetapi menuruti, maka dengan cara ini seorang insan tentu akan terlatih untuk bisa mengendalikan diri.

Kelapan , kaum muslimin akan merasakan bahawa mereka adalah seolah-olah dalam satu barisan mujahid di medan jihad. Allah ta’ala berirman yang bermaksud, “Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalan Allah dengan bershaf-saf.” (QS. ash-Saff [61]: 4). Orang yang sudah terbiasa ditetapkan dalam barisan solat nescaya akan mudah pula ditetapkan ketika berada di barisan jihad.

Kesembilan , munculnya rasa persamaan di antara kaum muslimin. Kerana ketika itu orang yang kaya dan miskin bersatu, pemimpin dan rakyat bersatu, tua muda berkumpul, sehingga mereka akan merasakan kesamarataan. Oleh kerana itu Nabi SAW bersabda ketika meluruskan saf “Janganlah kamu berselisih (tidak lurus dan tidak rapat shafnya), kerana itu akan membuat hati-hati kalian berselisih.” (HR. Muslim)

Kesepuluh , boleh mengetahui keadaan saudaranya yang mungkin sakit sehingga tidak hadir solat jama’ah, kemudian menjenguknya, dll. Atau apabila saudaranya sedang kesusahan maka boleh dibantu. Allahu akbar, indah sekali syariat Islam ini!!

Kesebelas , berkumpul untuk beribadah kepada Allah.

Apabila orang ramai boleh berkumpul di stadium untuk menyaksikan permainan bola sepak, bahkan jumlah mereka itu boleh mencapai berpuluh ribu orang . Maka sesungguhnya mereka itu berkumpul untuk permainan yang bersifat lagho kerana ramai yang tertinggal solat alangkah indahnya jika kita beramai-ramai memenuhkan masjid juga, dapat beratus-ratus pun dah dikira gempak!

Betapa ramai orang boleh ‘berjemaah’ untuk menonton bola sepak, betapa ramai orang boleh berkumpul untuk kempen pilihanraya sampai-sampai jalan jadi jem, , betapa ramai orang boleh berkumpul untuk melihat pameran komputer , betapa ramai orang boleh berkumpul untuk konsert, AJL dan AIM tetapi untuk solat jamaah, untuk belajar di majlis ilmu, dll kenapa tidak boleh sebagaimana ketika berkumpul di stadium, di mall-mall,dewan pameran dan lain-lain?

Keduabelas , generasi akhir umat ini akan merasa terikat dengan generasi awalnya. Iaitu ketika mereka menjadi makmum sebagaimana dahulu para sahabat juga menjadi makmum. Salah satu dari mereka menjadi imam, sebagaimana dahulu Rasulullah SAW juga menjadi imam bagi para sahabat radhiyallahu’anhum. Sehingga masing-masing akan merasakan bahawa mereka sedang meneladani insan-insan yang mulia. Dengan demikian nescaya muncul dorongan yang sangat kuat bagi umat Islam sekarang ini untuk mengikuti generasi Salaf dan tingkah laku mereka.

Aduhai alangkah indahnya, seandainya setiap kali melakukan sebuah amalan syariat kita bisa merasakan hal seperti ini. Iaitu kita merasa sedang berusaha untuk mengikuti Rasulullah SAW dan para sahabatnya yang mulia. Sesungguhnya dengan demikian tentulah orang akan memiliki motivasi yang sangat kuat di dalam hatinya yang akan mendorongnya untuk menyertai meniti jalan salafush shalih; sehingga dia menjadi seorang Salafi (pengikut Salaf). Bukan kerana masanya, akan tetapi kerana akidah, amalan, perilaku dan manhajnya (sesuai dengan jalan generasi Salaf, pent).

Seja o primeiro a comentar


Media Pilihan Kebenaran Anda!!!

Nilaikanlah dengan kewarasan FIKIRAN ANDA

Nilaikanlah dengan kewarasan FIKIRAN ANDA

PERINGATAN TG NIK AZIZ BUAT MANUSIA SEJAGAT

  ©Template by Dicas Blogger.

TOPO